FF YUI ‘Me, you, rain and umbrella’

Cast :

YUI as Yui yoshioka

Jong hun FT Island as Choi Jong hun

Younha as Younha

Sung je supernova as Kim Sung je (younha boyfriend)

 

 

“ Yah, masi hujan juga “ eluhku melihat hujan di halaman sekolah yang belum juga reda dari tadi pagi.

“ Yui, payungmu ketinggalan “ teriak younha berlari kearahku sambil menentang payung berwarna biru laut itu

“ Terima kasih, aku hampir lupa “ kataku

“ Ah… kenapa tidak juga reda, aku ingin cepat pulang perutku lapar sekali “ eluh younha

“ Makan saja di kantin sekolah “

“ Uangku habis “

“ Mmm… ayo aku traktir, sepertinya perutku juga lapar “ ajakku

“ Tidak usah, merepotkanmu “ tolak younha

“ Tak apa, ayolah “ kataku sambil mengandeng tangan younha

“ Tidak usah. Eh lihat hujan sudah sedikit reda “

“ Iya, kalau begitu ayo kita pulang “

“ Yui, maaf aku tidak bisa pulang denganmu. Aku sudah janji dengan sung je “

“ Dengan sung je, kau pacaran dengan sung je “

“ Eh… itu… mmm… “ pipi younha memerah

“ Ah jahat kau tidak bilang padaku kalau kau pacaran dengan sung je “

“ Aku mau bilang, tapi aku malu “

“ Kenapa harus malu… dasar… “

Younha meringis.

“ Eh itu sung je, ya sudah sana cepat pulang “ kataku sambil menunjuk ke arah gerbang sekolah

“ Iya, aku pulang duluan ya, bye “ kata younha sambil berlalu meninggalkanku dengan langkah riang

Aku tersenyum melihat tingkah younha yang riang. Kemudian ku langkahkan kakiku keluar dari halaman sekolah. Hujan masih rintik-rintik, ku buka payung biru laut itu.

 

Ah… payung ini, sudah sebulan payung biru laut ini ada di tanganku. Payung ini sebenarnya bukan milikku, sebulan yang lalu ada seorang anak laki-laki memberikan payung ini padaku waktu aku kehujanan di stasiun, waktu itu aku sedang bernyanyi di sekitar stasiun, kemudian hujan deras turun dan anak laki-laki yang tak aku kenal itu menyerahkan payungnya padaku. Aku belum sempat menanyakan namanya dia sudah pergi, hanya sempat mengucapkan terima kasih.

 

==========================

“ Ibu, aku pergi keluar dulu “ pamitku

“ Mau ke stasiun lagi ? “ tanya ibu

“ Iya bu “ kataku kemudian menentang gitarku

Hari ini aku pergi ke stasiun lagi, aku pergi ke stasiun tiap sore. Kemudian aku akan bernyanyi di depan toko di sekitar stasiun, karena kalau sudah sore beberapa toko ada yang sudah tutup.

 

Ku silangkan kakiku, dan mulai bernyanyi diiringi petikan gitarku. Dan seperti biasa sedikit demi sedikit orang-orang mendekat untuk mendengarku bernyanyi. Aku senang orang-orang banyak yang memuji lagu-laguku.

 

Senja merambah dan malam pun tiba, sudah waktunya aku untuk pulang. Bahagia rasanya hari ini bisa menghibur banyak orang. Ku langkahkan kakiku berjalan di trotoar yang semakin gelap dan lampu-lampu jalan yang  mulai menyala. Langkahku terhenti melihat sebuah sosok di seberang jalan yang sepertinya tak asing bagiku. Anak laki-laki itu bukannya yang memberiku payung biru laut itu. Ah, aku lupa tidak membawa payungnya, padahal aku ingin mengembalikannya.

 

Ku amati anak laki-laki itu sedang membeli gorengan di pinggir jalan, akhirnya aku putuskan untuk menemuinya. Ah, jalanan ramai sekali, lama sekali kesempatan untuk menyeberang. Sampai di seberang jalan anak laki-laki itu sudah tidak ada, ku tanyakan pada penjual gorengan tapi penjual itu juga tidak tau. Gagal lagi aku untuk menemuinya. Mungkin lain kali aku bisa bertemu lagi dengannya.

 

=======================

“ Ohayou, yuiiii “ sapa younha riang

“ Eh, yang lagi bahagia. Kau tidak membaginya denganku, jahat sekali “

“ Iya ya, nanti aku traktir “

“ Benar ya ? “

“ Yup hehehe… “

“ Eh bagaimana kau sudah bertemu si pemilik payung biru laut itu ? “ tanya younha

“ Aku kemarin melihatnya, tapi aku gagal menemuinya. Huh… “

“ Mungkin lain kali bisa bertemu lagi “

“ Semoga saja “

“ Ngomong-ngomong bagaimana penampilan si pemilik payung itu ? “

“ Entahlah, aku sedikit lupa. Tapi sepertinya anak laki-laki itu tinggi sekali, dan wajahnya sepertinya tampan ”

“ Benarkah ? “

“ Entahlah “

 
Baca lebih lanjut