FF YUI ‘Me, you, rain and umbrella’

Cast :

YUI as Yui yoshioka

Jong hun FT Island as Choi Jong hun

Younha as Younha

Sung je supernova as Kim Sung je (younha boyfriend)

 

 

“ Yah, masi hujan juga “ eluhku melihat hujan di halaman sekolah yang belum juga reda dari tadi pagi.

“ Yui, payungmu ketinggalan “ teriak younha berlari kearahku sambil menentang payung berwarna biru laut itu

“ Terima kasih, aku hampir lupa “ kataku

“ Ah… kenapa tidak juga reda, aku ingin cepat pulang perutku lapar sekali “ eluh younha

“ Makan saja di kantin sekolah “

“ Uangku habis “

“ Mmm… ayo aku traktir, sepertinya perutku juga lapar “ ajakku

“ Tidak usah, merepotkanmu “ tolak younha

“ Tak apa, ayolah “ kataku sambil mengandeng tangan younha

“ Tidak usah. Eh lihat hujan sudah sedikit reda “

“ Iya, kalau begitu ayo kita pulang “

“ Yui, maaf aku tidak bisa pulang denganmu. Aku sudah janji dengan sung je “

“ Dengan sung je, kau pacaran dengan sung je “

“ Eh… itu… mmm… “ pipi younha memerah

“ Ah jahat kau tidak bilang padaku kalau kau pacaran dengan sung je “

“ Aku mau bilang, tapi aku malu “

“ Kenapa harus malu… dasar… “

Younha meringis.

“ Eh itu sung je, ya sudah sana cepat pulang “ kataku sambil menunjuk ke arah gerbang sekolah

“ Iya, aku pulang duluan ya, bye “ kata younha sambil berlalu meninggalkanku dengan langkah riang

Aku tersenyum melihat tingkah younha yang riang. Kemudian ku langkahkan kakiku keluar dari halaman sekolah. Hujan masih rintik-rintik, ku buka payung biru laut itu.

 

Ah… payung ini, sudah sebulan payung biru laut ini ada di tanganku. Payung ini sebenarnya bukan milikku, sebulan yang lalu ada seorang anak laki-laki memberikan payung ini padaku waktu aku kehujanan di stasiun, waktu itu aku sedang bernyanyi di sekitar stasiun, kemudian hujan deras turun dan anak laki-laki yang tak aku kenal itu menyerahkan payungnya padaku. Aku belum sempat menanyakan namanya dia sudah pergi, hanya sempat mengucapkan terima kasih.

 

==========================

“ Ibu, aku pergi keluar dulu “ pamitku

“ Mau ke stasiun lagi ? “ tanya ibu

“ Iya bu “ kataku kemudian menentang gitarku

Hari ini aku pergi ke stasiun lagi, aku pergi ke stasiun tiap sore. Kemudian aku akan bernyanyi di depan toko di sekitar stasiun, karena kalau sudah sore beberapa toko ada yang sudah tutup.

 

Ku silangkan kakiku, dan mulai bernyanyi diiringi petikan gitarku. Dan seperti biasa sedikit demi sedikit orang-orang mendekat untuk mendengarku bernyanyi. Aku senang orang-orang banyak yang memuji lagu-laguku.

 

Senja merambah dan malam pun tiba, sudah waktunya aku untuk pulang. Bahagia rasanya hari ini bisa menghibur banyak orang. Ku langkahkan kakiku berjalan di trotoar yang semakin gelap dan lampu-lampu jalan yang  mulai menyala. Langkahku terhenti melihat sebuah sosok di seberang jalan yang sepertinya tak asing bagiku. Anak laki-laki itu bukannya yang memberiku payung biru laut itu. Ah, aku lupa tidak membawa payungnya, padahal aku ingin mengembalikannya.

 

Ku amati anak laki-laki itu sedang membeli gorengan di pinggir jalan, akhirnya aku putuskan untuk menemuinya. Ah, jalanan ramai sekali, lama sekali kesempatan untuk menyeberang. Sampai di seberang jalan anak laki-laki itu sudah tidak ada, ku tanyakan pada penjual gorengan tapi penjual itu juga tidak tau. Gagal lagi aku untuk menemuinya. Mungkin lain kali aku bisa bertemu lagi dengannya.

 

=======================

“ Ohayou, yuiiii “ sapa younha riang

“ Eh, yang lagi bahagia. Kau tidak membaginya denganku, jahat sekali “

“ Iya ya, nanti aku traktir “

“ Benar ya ? “

“ Yup hehehe… “

“ Eh bagaimana kau sudah bertemu si pemilik payung biru laut itu ? “ tanya younha

“ Aku kemarin melihatnya, tapi aku gagal menemuinya. Huh… “

“ Mungkin lain kali bisa bertemu lagi “

“ Semoga saja “

“ Ngomong-ngomong bagaimana penampilan si pemilik payung itu ? “

“ Entahlah, aku sedikit lupa. Tapi sepertinya anak laki-laki itu tinggi sekali, dan wajahnya sepertinya tampan ”

“ Benarkah ? “

“ Entahlah “

 

=====================

“ Hei, ini tempatku jadi menyingkirlah anak kecil “ kata seorang pemuda yang menentang sebuah gitar sambil marah-marah di depanku

“ Dari kemarin aku juga menyanyi di sini, aku tidak melihat kakak bernyanyi di sini. Jadi tempat ini bukan tempat kakak “ kataku

“ Hei, kau itu masih kecil tau. Cepat pergi sana cari tempat lain “ bentaknya

“ Aisshh… “ aku menatap jengkel pada pemuda itu, seenaknya saja dia

“ Eh, apa-apaan kau melihatku seperti itu “ kata pemuda itu agak jengkel

“ Ini tempatku kak, kakak itu datang-datang menyerobot. Dari kemarin yang menyanyi di sini ya hanya aku “

“ Eh, anak kecil berani sekali “ katanya marah lalu mendorongku sampai jatuh ke tanah

“ Hei, apa yang kau lakukan. Seenaknya saja pada perempuan “ bentak sebuah suara, dan ku lihat ternyata anak laki-laki pemilik payung itu. Dia menolongku.

 

“ Kau tidak apa-apa, ? ayo kita pergi “ kata anak laki-laki itu sambil menggandeng tanganku

“ Aww… “ tanganku terluka karena terjatuh tadi

“ Tanganmu berdarah, ayo ikut aku “ katanya sambil terus menggandengku

“ Tunggu sebentar di sini “ katanya sambil masuk ke sebuah apotik

Aku hanya terdiam dan terbengong-bengong dengan semua kejadian ini, anak laki-laki itu menolongku tiba-tiba. Dia manis sekali. -^.^-

 

Dia mengobati luka di tanganku, kami saling terdiam. Aku hanya mengamatinya yang sedang mengobati lukaku.

“ Sudah tidak sakit kan ? “ tanyanya setelah selesai mengobatiku

“ Eh… iya, sudah tidak sakit “ kataku salah tingkah

“ Dimana rumahmu, bagaimana kalau ku antarkan pulang. Bahaya seorang anak perempuan pulang sendirian. Dan ini juga hampir malam “

“ Eh, tidak usah. Terima kasih ya. Eh, payungmu masih ada padaku. Maaf aku lupa membawanya, sudah sebulan ada padaku, aku benar-benar minta maaf tidak cepat-cepat mengembalikannya “

“ Tidak apa-apa “ katanya sambil tersenyum

Senyumnya ,manis sekali, ya tuhaaaan… mimpi apa aku semalam.

“ Ya sudah aku pergi dulu “ kata anak laki-laki itu

“ Eh, namamu siapa ? “ tanyaku

“ Aku, choi jong hun. Panggil saja Jong hun. Ya sudah sampai jumpa “ katanya sambil melambai pergi

“ Eh, tunggu… namaku yui, yui yoshioka “ teriakku, jong hun hanya melambaikan tangannya sambil berjalan pergi

“ Ahh… beruntung sekali aku “ kataku senang ^^

 

==============================

“ Jadi kau sudah bertemu dia ? “ tanya younha

Aku mengganguk, “ Tapi aku belum mengembalikan payungnya, aku lupa membawanya kemarin “

“ Tapi dengan begitu kau bisa menemuinya lagi kan “

“ Benar juga, kau memang pintar younha “ kataku sambil memeluk younha

“ Ahh… kau ini memelukku atau ingin membunuhku “

 

“ Yui, ini ada lomba nyanyi antar sekolah. Kau ikut kan ? “ tanya younha sambil membentangkan sebuah poster di depanku

Kenapa tidak ditempel di mading saja, hmm… aku ingin ikut “

“ Kau orang pertama yang tau yui, baik kan aku ? “

“ Dasar, aku tau kau wakil ketua organisasi sekolah. Tapi kau harusnya tidak seenaknya membawa poster ini padaku, nanti ketuamu marah bagaimana coba “

“ Kau jangan bilang-bilang padanya, dia tidak akan tau hehehe… ya sudah aku mau menempelnya di mading “

 

Lomba menyanyi itu akan diadakan 2 minggu lagi, aku harus berlatih giat.

“ Apa pacarmu ikut juga ? “ tanyaku pada younha

“ Sepertinya iya, kenapa ? kau takut kalah dari dia ? “

“ Tidak akan, yui yoshioka tidak akan kalah dari siapa pun “

“ Iya iya, semangat sekali “

“ Hehehe… eh… pesertanya kan juga dari sekolah lain sepertinya akan seru “

“ Iya ada 3 sekolah yang ikut, kau harus berusaha yui “

“ Tentu saja “ kataku penuh semangat

 

==============================

Hari ini lomba nyanyi di mulai, banyak siswa-siswa dari sekolah lain yang ikut lomba mendatangi sekolah kami. Ramai sekali.Lomba di mulai dan satu persatu peserta tampil menampilkan pertunjukkan terbaiknya. Banyak yang tampil dengan band nya, sedang aku hanya tampil sendiri. Tak apa akustik juga pasti menarik.

 

Band sebuah sekolah tampil, dan orang yang memegang gitar itu sepertinya aku tak asing. Bukankah itu jong hun, ternyata dia juga pelajar sepertiku.

“ Younha, kau lihat anak laki-laki yang memegang gitar itu ? “ kataku sambil menunjuk jong hun

“ Iya. Eh apa dia jong hun ? “

“ Iya benar, dia jong hun “

“ Waaa… beruntung sekali kau bertemu lagi dengannya. Ternyata dia pemain gitar sepertimu. Tapi kau tidak akan mengalah darinya kan ? “

“ Tentu saja tidak “

 

Beberapa menit kemudian namaku dipanggil, ini penampilan akustik pertamaku di depan teman-teman sekolah. Selama ini aku memang tidak pernah menunjukkan bakatku, bahkan aku tidak mengikuti ekskul musik. Tapi aku yakin aku pasti bisa, karena aku sudah sering bernyanyi di stasiun dan banyak orang memuji laguku.

 

Aku melangkah ke panggung, semua orang memandangku. Ada yang terdiam penasaran, ada yang meledek. Mereka belum tau siapa yoshioka yui.

Ku mulai memetik gitarku,“ Sebuah lagu, karya yui yoshioka untuk teman-teman yang sedang merasakan jatuh cinta. C.h.e.r.r.y “

Tenohira de furueta

Sore ga chiisana yuuki ni natte itan da

Emoji wa nigate datta

Dakedo kimi kara dattara wakuwaku shichau

 

Henji wa sugu ni shicha dame da tte

Dareka ni kiita koto aru kedo

Kakehiki nante dekinai no

 

…Suki na no yo ah ah ah ah

 

Koi shichattan da

Tabun kidzuite nai deshou?

Hoshi no yoru negai komete cherry

~Yubisaki de okuru kimi e no messeeji

 

Sakura ga saite iru

Kono heya kara mieteru keshiki wo zenbu

Ima kimi ga kanjita sekai to

Juubyou torikaete morau yori

 

Hon no ichigyou demo kamawanain da

Kimi kara no kotoba ga hoshiin da

Uso demo shinjitsudzukerareru no

 

…Suki dakara ah ah ah ah

 

Koi shichattan da

Tabun kidzuite nai deshou?

Hoshi no yoru negai komete cherry

~Yubisaki de okuru kimi e no messeeji

 

Amaku naru kajitsu ga ii no

Nanigenai kaiwa kara sodatetai ah ah ah ah

 

Koi no hajimari mune ga kyun to semaku naru

Itsu made mo matte iru kara

Haru no tsumetai yokaze ni azukete messeeji

 

Koi shichattan da

Tabun kidzuite nai deshou?

Hoshi no yoru negai komete cherry

~Yubisaki de okuru kimi e no messeeji

________________________

 

Semua bersorak dan bertepuk tangan untukku, aku senang sekali.

“ Kau hebat yui “ kata younha ketika aku turun dari panggung

“ Terima kasih “ kataku senang

 

Dan ketika pengumuman pemenang di bacakan, aku mendapat juara pertama. Grup band jong hun mendapat juara ke dua.

“ Yuiiii… kau temanku yang paling hebat “ kata younha memelukku

“ Selamat ya yui “ kata sung je pacar younha“

Terima kasih “ kataku tersenyum senang

Teman-teman yang lain juga memberi selamat untukkku

“ Yoshioka yui “ panggil sebuah suara, dan itu adalah jong hun

“ Selamat ya, penampilan akustikmu sangat bagus “ puji jong hun

Aku tersipu malu mendengar pujiannya,“ Eh, iya terima kasih. Kau juga hebat, ternyata kau seorang gitaris “ kataku

“ Iya, aku sudah tau kau pasti akan menang, sebenarnya aku sering melihat kau bernyanyi di stasiun. Aku sudah kagum denganmu sejak itu “ kata jong hun yang membuat pipiku semakin merah.

“ Benarkah ? aku sangat senang “ kataku malu-malu

“ Baiklah, aku harus pergi. Teman-temanku sudah menunggu. Sekali lagi selamat “ kata jong hun menjabat tanganku kemudian berlalu pergi

 

Aku tidak tau harus bilang apa, jantungku berdegup kencang aku hanya terdiam seperti patung.

“ Hei, kenapa kau diam saja. Kejar dia dan bilang kau suka padanya “ kata younha

“ Seenaknya saja kau, memangnya aku suka padanya apa “ kataku tersadar dari diamku

“ Kau ini, cepat sana… “ kata younha sambil mendorong-dorong punggungku

Aku urung menemui jong hun, ku lihat jong hun menggandeng tangan seorang siswi perempuan kemudian mereka pulang bersama naik sebuah sepeda motor.

 

Tess… sebutir air mata jatuh di pipiku. Sebentar jatuh cinta sudah patah hati.

Eh, kenapa aku menangis. Aku segera menghapus air mataku.

Younha merangkulku,“ Bersabarlah, masih banyak kesempatan. Aku akan membantumu yui “

“ Younha, sudahlah. Aku tidak apa-apa “ kataku mencoba tersenyum

 

==============================

 

Sebenarnya apa perasaan ini, kenapa aku bisa suka pada jong hun. Ku pandang payung biru laut di samping meja belajarku. Payung biru laut apa aku ini jatuh cinta pada tuanmu. Ah, aku lupa mengembalikanmu pada tuanmu. Besok aku akan pergi ke sekolah jong hun untuk mengembalikanmu payung biru laut.

 

Pelan-pelan ku nyanyikan laguku sambil memandang bintang-bintang di luar jendela kamarku ‘ Suki na no yo ah ah ah ah, Koi shichattan da, Tabun kidzuite nai deshou?, Hoshi no yoru negai komete cherry, ~Yubisaki de okuru kimi e no messeeji ( Aku menyukaimu ah ah ah ah, Aku telah jatuh cinta, Kau mungkin belum menyadarinya ya?, Aku mengucapkan sebuah permintaan pada saat langit berbintang, cherry, Dengan jari-jariku, aku akan mengirimkanmu pesan )

 

===================================

 

Sepulang sekolah aku berjalan menuju sekolah jong hun sambil membawa payung biru laut itu.Sampai di sekolah jong hun, aku tidak tau harus mencarinya dimana. Ini kan jam pulang sekolah, dia sudah pulang apa belum ya ?. Eh itu jong hun dan… gadis yang dibonceng jong hun malam itu. Lagi-lagi mereka pulang bersama. Tapi aku harus tetap mengembalikan payung ini, kemudian mencoba melupakan semua perasaanku pada jong hun.

 

Jong hun mengendarai sepeda motornya, kemudian dia melihatku dan menghampiriku. Ah, dia melihatku. Ku mohon air mata jangan menetes lagi.

“ Hai yui, kau mencariku ? “

“ Mmm… iya aku ingin mengembalikan payung ini “

Jong hun turun dari sepeda motornya kemudian mendekatiku, jantungku kenapa berdegup kencang seperti ini. Ya tuhan tolong aku.

“ Kenapa kau mengembalikannya, ambil saja itu untukmu. Nanti kalau kau kehujanan lagi bagaimana, aku yang repot kan ?! “

“ Tapi ini kan payungmu, maaf merepotkanmu “ kataku sambil menyerahkan payung itu pada jong hun, jong hun menerimanya. Kemudian aku berbalik dan berjalan pergi.

 

“ Tunggu, apa kau jalan kaki ? apa kau tidak capek ?. Bagaimana kalau ku antarkan pulang ? “ tawar jong hun

Aku berbalik, “ Tidak usah, kau cepatlah pulang. Lihat pacarmu capek menunggumu di sepeda motor sampai dia turun juga “

“ Pacar ? dia bukan pacarku. Dia saudara sepupuku, tak apa aku suruh dia pulang dengan temannya saja. Ayo aku antar pulang “

Jadi ? jadi gadis itu bukan pacarnya. Jadi aku masih punya kesempatan ???!!.

 

“ Hei kenapa bengong ? “ kata jong hun mencubit pipiku

“ Eh… tidak. Aku pikir gadis itu… “ ku tutup mulutku, jangan teruskan, mulut diamlah haduuuhh…

“ Kau pikir dia pacarku ? “ tanya jong hun, aku hanya diam dan menunduk tidak berani menatapnya.

Aku tidak cemburu kok, tidaaaaakkkk…

“ Kau kenapa yui ? “

“ Eh tidak, aku tidak apa-apa “

“ Kau cemburu ? “ pertanyaan jong hun membuatku benar-benar gugup dan salah tingkah

Jong hun malah tertawa.

“ Kenapa tertawa ? “ kataku dengan wajah polos

“ Kau lucu, kalau cemburu bilang saja “ kata jong hun masih terus tertawa

“ Sudah jangan tertawa “ kataku sambil cemberut

Jong hun berhenti tertawa, “ Jangan cemberut, kau nampak aneh. Tersenyumlah “

Aku tersenyum

“ Aku suka jika kau tersenyum, mmm… yoshioka yui apa kau mau jadi pacarku ? “

Jantungku berdegup berjuta-juta kilometer perjam *lebay ^o^*

 

“ Aku menyukaimu yui, aku tidak bohong. Apa kau mau menerimaku ? “

Aku menggangguk dan tersenyum, jong hun juga tersenyum.

Hujan tiba-tiba turun, jong hun segera membuka payung biru laut itu. Dan kini kami berpayungkan payung biru laut ini di tengah derasnya hujan. Aku bahagia, sangat bahagia. Hujan dan payung biru laut, arigatou gozaimasu. ^_^

 

~~~~~~~ SELESAI ~~~~~~~~~

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s