Fanfic ~My Puppy Love~ Chapter 3 (End story)

Cast:

YUI as Yui yoshioka

( Gadis anak orang kaya yang mempunyai prestasi bagus, sebut aja jenius )

Kim Jae joong Tvxq as Kim jae jung

( Cowok yang di taksir Yui sejak SD, orang yang berkharisma dan dikagumi )

Go younha as Go younha ( Sepupu yui )

Erika sawajiri as Erika sawajiri ( Gadis yang menyukai kim jae jung )

Genre: Comedy romance ( Kayaknya hehe.. ), Friendship

Rating: G

Length: Short story

Di stasiun kereta api para pemain basket kishou school bersiap-siap berangkat karena hari ini adalah pertandingan final basket nasional,

Nampak sekali wajah penuh semangat dari anak-anak itu,

“ Ayo cepat naik semua “ teriak jae jung.

Kereta pun berangkat.

Beberapa menit kemudian kereta tiba-tiba berhenti,

“ Kami mohon maaf telah mengganggu perjalanan anda, karena telah terjadi kecelakaan kami akan berputar melalui jalur luar. Terima kasih “

“ Semoga segera kembali normal “ kata jae jung menenangkan teman-temannya

“ Iya, semoga cepat. Aku jadi takut “ kata erika yang juga ikut dalam perjalanan itu

“ Kalau lama bisa telat ke pertandingan “ bisik younha pada yui,

Yui mengangguk wajahnya khawatir.

Mereka menunggu dengan gelisah,

“ Sudah 15 menit, haduhh.. Oii,, masinis gimana ini ?! “ eluh beberapa anak basket

Jae jung melihat arlojinya,

“ Ughh.. mau berhenti sampai kapan ini ? kita bisa telat ke pertandingan “ eluh jae jung kesal

“ Pasti sebentar lagi jalan “ kata erika menenangkan jae jung

“ Padahal ini pertandingan terakhir bagi anak-anak kelas 3, sial.. !!! “ eluh jae jung lagi

Yui yang memperhatikan jae jung dari tadi jadi ikut khawatir, dia terus berpikir mencari cara.

“ Younha aku ke toilet sebentar “ kata yui sambil berlalu

Di dalam toilet yui menelpon seseorang sepertinya orang penting,

“ Ini benar-benar keadaan darurat, tolonglah “ kata yui

“ Tapi, saya sedang sibuk nona yui “ kata suara seorang pria di telepon

“ Jadi tak apa jika aku membocorkan rahasia bapak “ ancam yui

“ Eh, haha. Nona yui i.. itu.. “

Tut.. tut..

Yui segera menutup ponselnya dan berjalan kembali ke tempat younha

Jreg.. jreg..

Tiba-tiba kereta yang mereka tumpangi kembali berjalan,

“ Kepada para penumpang, kereta tidak jadi melewati jalur luar dan akan meneruskan perjalanan melalui jalur dalam “

“ Apa tidak apa-apa ? “ tanya teman operator pemberi pengumuman

“ Ini perintah tau.. ! “ jawab si operator

“ Wuuu.. bagusss.. “ seru anak-anak basket dan jae jung

“ Ber.. berhasil, hiks.. hiks.. “ isak yui

“ Yui, jangan-jangan ini perbuatanmu ya ? “ tanya younha

Yui mengangguk pelan.

Dan sampailah mereka di tempat tujuan,

Jae jung melangkah dengan penuh semangat,

“ Ayo teman-teman kita harus cepat “ seru jae jung

“ Sampai jumpa di pertandingan basket ya jae jung “ seru erika sambil melambaikan tangan

“ Hiks.. hiks.. “ yui masih terisak-isak

“ Kau kenapa yui ? “ tanya younha

“ Aku lega karena berhasil membantu jae jung, hiks.. hiks.. “

“ Sudah jangan menangis “ hibur younha

“ Hiks.. air mata ini menghapus kabut balas dendam, dan membuatku sadar dengan perasaanku yang sebenarnya. Aku sudah tidak peduli dengan balas dendam itu, aku sangat suka jae jung.. “ kata yui sambil menghapus air matanya dan tersenyum

Younha kaget dengan pernyataan yui,

“ Begini kan lebih baik “ kata younha senang.

Sorak sorai para pendukung sangat meriah, pertandingan basket itu sangat menegangkan karena kedua grup basket sangat tangguh.

“ Kyaaa.. ayo jae jung “ seru yui semangat

“ Eh ?, kenapa yui ada di sini ?, apa jangan-jangan semua kejadian itu ada hubungannya dengan dia ? “ batin erika sambil mengamati yui yang duduk 2 kursi di depannya

“ Gadis yang mencoba mendekati jae jung tidak akan aku maafkan “ kata erika sambil melihat yui dengan tatapan kesal.

#*#*#*#*#*#*#*#*#*#*#

Di hari lain,

Erika mengintip yui yang sedang berkutat dengan bahan-bahan pembuat kue di ruang kelas memasak,

“ Yay sudah jadi kue pertamaku, berikutnya cooking time “ kata yui semangat

Younha hanya menatap keheranan pada tingkah laku yui yang tadinya sangat benci memasak sekarang jadi semangat memasak

“ Jangan bengong begitu “ kata yui pada younha

“ Aku heran saja kenapa kau berubah begini, ada apa ? dan untuk siapa makanan itu ? “ tanya younha

“ Ssstt.. jangan keras-keras nanti saja kau ku beritau, aku sedang sibuk “ kata yui

Younha: ( ‘-_-)a

“ Waa.. apalagi ini ? “ jae jung kaget melihat isi lokernya

“ Ada apa jae jung ? “ tanya erika dan siswa-siswa lain yang kebetulan ada di situ

“ Ada kotak bekal di lokerku dan video pertandingan basket “ jawab jae jung

“ Hah ? jangan-jangan itu video kutukan “ kata seorang siswa

“ Tapi, kenapa kotak bekalnya berbentuk hati ?! “ kata siswa yang lain

Erika teringat kejadian kemarin,

“ Jangan-jangan memang benar dia, kalau dipikir-pikir memang benar kemarin aku melihatnya sendiri dia membuat makanan itu. Yoshioka yui seorang penguntit ?! “ pikir erika.

Di ruang klub basket,

Yui mengendap-endap dan mengintip kedalam ruangan mencari-cari sosok jae jung,

“ Jae jung kemana ya ? “ tanya yui dalam hati

“ Hei kau “ tegur sebuah suara di belakang yui

Srekk !

Yui menoleh dan kaget ternyata itu jae jung,

“ Oh, ternyata kau yui “

“ Hehe.. sepertinya kamu ada masalah ? “ tanya yui mengalihkan ekspresi kagetnya

“ Hmm.. iya orang yang sering mengikutiku itu, dia makin menjadi-jadi. Dia sampai membuat bekal untukku, tidak tau apa yang dimasukkan di dalamnya. Sekarang untuk jaga-jaga lokerku ku pasangi kunci “ kata jae jung

“ Eh ? menjadi-jadi “ batin yui

“ Apa maunya sih orang itu ?! “ kata jae jung agak kesal

“ Kok.. kok jae jung bilang begitu sih.. ! “ batin yui kecewa

“ Jae jung jahat “ kata yui

“ Eh ? “ jae jung tidak mengerti

“ Anak itu begitu memperhatikanmu, kenapa kamu menganggapnya penguntit ?. Paling tidak.. paling tidak pikirkan juga perasaan anak itu dong !! “ kata yui agak emosi

“ Memang kamu pernah merasakan bagaimana dibuntuti orang ?! “ jae jung setengah membentak

Deg !

Yui terdiam.

Jae jung berlalu meninggalkan yui yang terdiam dan memikirkan perkataan jae jung.

Erika mengamati mereka berdua dari jauh,

“ Sudah ku duga, sesuai yang ku harapkan. Tapi aku masih ingin mendapatkan bukti kalau nona kaya itu adalah seorang penguntit haha.. “ kata erika dengan tatapan sinis

Yui masih tertegun,

“ Padahal.. padahal aku sudah berpikir sampai sejauh ini, padahal bekal itu sudah aku buat dengan sungguh-sungguh. Kenapa jae jung berpikir begitu ?! “ batin yui sedih.

#*#*#*#*#*#*#*#*#*#

Yui pergi ke toko kaset sendirian,

“ Waaa. Sudah rilis ternyata mini album idolaku “ yui tersenyum senang

Ada seseorang yang sedang mengamati yui di dalam toko kaset itu

Set, set !

“ Ada apa ini ? sepertinya ada yang memperhatikanku “ pikir yui

Yui menuju kasir dan segera pulang.

Yui berjalan di trotoar, hari semakin gelap lampu-lampu jalan mulai menyala.

Set !

“ Kenapa aku merasa ada yang membuntuti ?! “ kata yui sambil memperhatikan sekitarnya dengan muka cemas

Tap.. tap.. langkah kaki di belakangnya itu semakin mendekat, yui mempercepat jalannya

Drap.. drap.. langkah kaki di belakangnya terus mengikuti yui, yui tidak berani menoleh ke belakang

“ A.. apa ada yang membuntutiku ?! “ yui semakin cemas dan ketakutan

Yui segera menelpon pengawalnya,

“ Hah ? “ yui melihat bayangan sosok orang di belakangnya itu

“ Jangan-jangan aku sedang diincar penguntit “ pikir yui semakin takut

Akhirnya pengawal-pengawalnya datang dan segera membawa yui pulang.

#*#*#*#*#*#*#*#*#*#*#

Gosip yui diincar penguntit segera menyebar di kelasnya,

“ Namanya juga dia putri orang kaya pasti ada yang mau menculiknya “ bisik-bisik beberapa siswa

“ Sejak hari itu aku selalu merasa ada seseorang yang membuntuti dan mengawasiku “ kata yui pada younha

“ Siapa kira-kira orang itu ya ?! “ tanya younha

Yui menggeleng.

Yui memandang jae jung, jae jung menoleh padanya

Deg !

Mata mereka bertemu, sedetik kemudian jae jung mengalihkan pandangannya pada buku pelajaran di mejanya

“ Eh ?, apa hanya perasaanku saja ya. Dia.. dia menghindar “ batin yui kecewa

“ E.. eh.. jae jung sebentar, ada yang ingin aku tanyakan “ kata yui

“ Toma lihat majalahmu itu dong “ kata jae jung

“ Dia benar-benar menghindar “ yui tidak percaya,

“ Apa karena kejadian tempo hari itu ?, apa dia masih marah ?! “ batin yui bertanya-tanya

Di kamar yui,

“ Perasaanku belum tersampaikan “ kata yui sedih

“ Ughh.. ini semua gara-gara penguntit itu !! awas saja kalau ketemu !! “ kata yui kesal

“ Bukankah kamu juga melakukan hal yang sama, yoshioka yui “ kata younha

“ Eh ? “

“ Bagi jae jung, kamu kan penguntit “ lanjut younha

“ Ha ? kenapa younha berkata begitu ? “ tanya yui tidak paham

“ Kamu diam-diam membuntuti dia mengirimkan barang-barang yang aneh, menyelinap ke dalam kamarnya, sembunyi-sembunyi mengambil fotonya “ jelas younha

“ Younha jahat !! aku… “

“ Stop !! “ younha setengah berteriak memotong kata-kata yui

“ Hei nona yui. Apa yang kau lakukan seandainya jae jung masuk ke toko kaset ? “

“ Cari tau mau beli apa ! “

“ Kalau kamu tau nomor hp jae jung ? “

“ Ya langsung meneleponnya “

“ Kalau jae jung lewat di depanmu ? “

“ Tentu saja akan ku ikuti dari belakang, eh ?! “ yui terhenyak dengan kata-kata yang baru saja dia ucapkan

“ Akhirnya sadar juga kan kau ini “ kata younha

Yui terduduk air matanya mulai menetes,

“ A.. aku ternyata.. waktu tau kalau aku dibuntuti aku sangat, sangat takut.. jae jung.. jae jung juga begitu ya.. lalu aku harus bagaimana younha ?! “

“ Hei tenanglah “

“ Aku sudah membuat orang yang ku sukai menderita !! “ kata yui dengan nada lemah

“ Huff.. kalau memang suka ya katakan saja “ kata younha

“ Eh ? “

“ Sampaikan saja perasaanmu “

“ Tapi.. tapi kan.. “

“ Apa ? kamu masih memikirkan soal dia nolak kamu 6 tahun yang lalu itu ? “

“ Tentu saja, selama 6 tahun aku sudah berusaha berubah demi jae jung. Padahal banyak orang yang menyukaiku, tapi kenapa aku tetap nggak punya kepercayaan diri untuk berpikir kalau jae jung akan menyukaiku hiks.. hiks.. “ isak yui

“ Saat menyadari cinta yang sesungguhnya siapa pun akan menjadi lemah. Tapi, anak perempuan yang sedang jatuh cinta itu tidak terkalahkan “ jelas younha

“ Eh ?! “

“ Hei, sebentar lagi kan ada study tour “ bisik younha

“ Oia.. kadang-kadang younha punya pikiran yang cerdik juga ya “

“ Kadang-kadang ?! ( ‘-_-) “

“ Ya aku akan berusaha “ kata yui semangat.

#*#*#*#*#*#*#*#*#*#*#

Kelas 3 kishou school mengadakan study tour ke kota budaya, banyak budaya dari berbagai negara yang bisa dipelajari.

Yui memperlihatkan bakat menyanyinya,

Dia mengeluarkan gitarnya dan duduk bersila di dekat sebuah air mancur dan mulai bernyanyi, teman-temannya terkagum-kagum.

“ Wah, itu yui. Dia tidak hanya pintar di pelajaran dia juga jago main gitar dan bernyanyi “ puji teman-temannya

“ Hebat “ decak jae jung pelan

“ Jae jung melihat aku bernyanyi, gimana nih kok jadi deg-degan ?!. Aku pasti akan mengatakan pada jae jung tentang perasaanku “ batin yui

Deg !

“ Jae jung terus saja melihatku, apa ini perasaanku ? sepertinya jae jung terpesona melihatku. Ah tidak mungkin !! “

“ Aku sudah menyiapkan tempat yang tepat untuk menyatakan cinta, selanjutnya memberikan surat ini pada jae jung “ kata yui dalam hati sambil menetap sepucuk surat ditangannya yang akan dia berikan pada jae jung

“ Wah, ini sudah waktunya makan malam. Ayo kita ke restoran “ ajak younha

Deg !

“ Hatiku tenanglah. Tenang hanya memberikan surat, nggak susah kok “ pikir yui menyemangati dirinya sendiri

Di restoran,

Yui mencari-cari sosok jae jung,

“ Itu dia “ kata yui dan segera mendekati jae jung

“ Ssstt.. jae jung “ panggil yui

“ Eh ?! “ jae jung kaget

“ Hmm.. ini “ kata yui sambil menyerahkan suratnya dan segera pergi

Jae jung memandang yui dengan heran lalu membuka surat itu dan membacanya,

‘ Untuk jae jung. Aku tunggu di bukit kecil dekat air mancur jam 8 malam. YUI ‘

Erika yang mengawasi yui dan jae jung sedari tadi mendekati jae jung yang sedang membaca surat yui,

“ Jae jung !! “ katanya sambil memeluk jae jung dari belakang

“ Erika apa-apa’an sih “

“ Nanti malam kita jalan-jalan berdua yuk “ ajak erika sambil mengambil surat dari yui yang mencuat di saku celana jae jung

” Aku ada urusan “ kata jae jung

“ Hmm.. jae jung kok gitu sih “ erika cemberut

Jae jung mengacuhkannya, erika segera membaca surat itu

“ Kesempatan untuk membuka kedok si penguntit itu “ pikir erika senang

Kemudian mendekati jae jung dan mengembalikan lagi surat itu ke saku celananya

“ Jae jung apa saja menunya ? “ erika berpura-pura bertanya sambil menyelipkan kembali surat itu

“ Nih liat sendiri “ kata jae jung sambil menyodorkan buku menu yang lain.

Jam 8 malam,

Jae jung datang ke tempat yang telah di tulis di surat yui,

“ Di sini kan ?! “ pikir jae jung

“ Tuan jae jung “ panggil pelayan pribadi yui

“ Saya pelayan pribadi nona yui “

“ Lalu yui di mana ? “ tanya jae jung

“ Nona sedang menunggu di sana “

Jae jung melihat ke bukit kecil tidak jauh dari tempatnya berdiri sekarang, yui berdiri di bukit kecil itu dengan diterangi beberapa lampu yang berkelap kelip.

“ Jae jung, benar-benar datang “ batin yui senang

Deg, Deg !

“ Jae jung terima kasih telah datang “

“ A.. Iya.. “ kata jae jung santai

Deg, Deg !

“ Waa.. suara jantungku kencang sekali.. tenanglah yui.. harus ku katakan “ batin yui

Jreeng !!

Tiba-tiba erika datang dengan teman-teman sekolah yang lain,

“ Yui, terima kasih ya sudah mengundang kami “ kata erika

“ Eh ?, sawajiri erika kenapa dia di sini dan teman-teman.. “ pikir yui panik

“ Apa jae jung yang mengajak mereka ? “ tanya yui

Jae jung menggeleng

“ Tidaaak.. bagaimana ini ?! sebentar lagi kembang apinya akan menyala.. gawat.. “ pikir yui bingung dan malu

Dan benar saja kembang api menyala di udara, dari kembang api itu muncul sebuah tulisan ‘ Aku suka jae jung ‘

Semuanya kaget melihatnya,

“ Kyaaa.. “ yui berteriak malu di dalam hatinya sambil menutup mulutnya

“ Waaa.. pernyataan cinta yang keren !! kamu bikin iri saja jae jung “ kata teman-teman jae jung

“ Iya tuh, pake nyalain kembang api segala “ timpal yang lain

“ Waaa.. yui diam-diam ternyata jatuh cinta pada jae jung “ kata anak-anak perempuan

“ Tapi cocok lho.. iya kan pasangan yang klop hahaha.. “ kata yang lain

“ Jae jung apa jawabanmu ? “ tanya anak-anak itu bersamaan

Yui menunduk malu,

“ Tunggu dulu.. !! “ teriak erika

“ Semuanya perhatikan baik-baik foto-foto ini “ kata erika sambil memeperlihatkan foto-foto yang dipegangnya

“ Eh itu kan loker jae jung “ kata anak-anak kaget melihat foto yui membuka loker jae jung

“ Untuk apa yui mengintipnya ?! “ tanya anak-anak keheranan

“ Bukan hanya itu lho, lihat ini “ erika memperlihatkan lebih banyak foto

Foto yui yang melongok ke ruang klub basket, foto yui yang memfoto jae jung dari jauh, dan masih banyak lagi

“ Sebenarnya apa maksudmu ?! “ tanya yui kesal pada erika

“ Hmm.. ini belum seberapa, lihat foto di ruang kelas masak ini. Kau kan yang menaruh bekal makan dan video itu di loker jae jung ya kan ?! “ erika tersenyum sinis

“ Eh ? “

“ Dia mengaku dirinya diincar penguntit, padahal yoshioka yui itu penguntit. Kamu kan yang membuntuti jae jung terus-terusan. Kamu itu lah penguntitnya.. !! “ kata erika

Teman-teman kaget dan saling berbisik sambil menatap yui dengan pandangan tidak senang,

“ Jadi dia yang menguntit jae jung “

“ Iya payah padahal anak orang kaya “

“ Aku shock mendengarnya !! “

“ Siapa tau dia melakukan lebih dari ini, menakutkan “

Dan bisik-bisik lain yang menyatakan mereka tidak suka dengan perbuatan yui

“ Kamu sudah paham kan jae jung ?, semua keanehan yang terjadi itu adalah ulah gadis ini “ kata erika

Jae jung menatap tidak percaya pada yui

“ Sudah kamu jangan dekat-dekat dengan penjahat itu lagi “ kata erika sambil mengandeng tangan jae jung berjalan pergi meninggalkan yui yang masih terdiam dan shock dengan semua bukti-bukti yang ditunjukkan erika.

Matanya nanar memandang ke langit, air matanya tertahan di pelupuk matanya. Jantunganya seakan berhenti berdetak. Jae jung pergi begitu saja dan yui tak tau bagaimana menjelaskan ini semua.

#*#*#*#*#*#*#*#*#*#*#

Brrmm !!

“ Nah, menara itu di sebut menara Eiffel “ pemandu wisata menerangkan bangunan-bangunan yang terlihat di luar bis.

Beberapa siswa malah menggosip,

“ Eh, yang kemarin itu benar-benar mengejutkan ya ?! “

“ Iya ya, nona kaya itu ternyata seorang penguntit “

Jae jung terdiam tangannya menopang dagunya matanya menerawang jauh ke pemandangan di luar bis, entah apa yang dipikirkannya.

Siswa lain masih terus saja membahas tentang yui,

“ Iya tuh, karena yang kemarin malam itu katanya hari ini dia tetap tinggal di hotel “

“ Terlanjur ketahuan dan malu mungkin “

Younha tidak terima dengan perkataan siswa-siswa yang menggosip itu,

“ Jangan ngomong seenaknya donk !!, kondisi yui sekarang sedang tidak bagus tau !! “ bentak younha jengkel

Seorang siswa laki-laki mendekati jae jung yang hanya diam saja dari tadi,

“ Hei jae jung, walaupun cantik ternyata nona yui itu seorang penguntit, bagaimana komentar anda ? “ tanya siswa laki-laki itu sambil memegang Lollipop yang dia jadikan mikrofon *ada-ada saja =.=’*

Shaatt !!

Jae jung menatap kesal pada siswa laki-laki itu.

“ Huaaaa.. serem.. !! “ batin siswa laki-laki lalu segera pindah kembali ke tempat duduknya

Para siswa berjalan-jalan di sekitar kota budaya itu,

Jae jung berjalan sendirian sambil mendengar percakapan siswa-siswa lain,

Percakapan dua siswa laki-laki

“ Oii, kamu dapat fotonya aya nggak ? “

“ Siip “

Percakapan siswa perempuan,

“ Eh, tolong foto aku dengan takumi ya ?! “

“ Ok “

“ Kyaa.. aku membeli oleh-oleh yang sama dengan oguri “

“ Baguslah “

Dan percakapan yang lain, jae jung heran melihat tingkah laku mereka. Yang mereka perbuat sama halnya dengan perbuatan yang yui lakukan padanya. Jae jung tersadar,

“ Younha, bisakah aku bicara dengan yui ? “ tanya jae jung menghampiri younha yang sedang memotret beberapa bangunan

“ Bicara ?, aku katakan padamu sebaiknya jangan ganggu dia lagi ! “ jawab younha ketus

“ Bagaimana pun aku harus bicara dengannya ! ku mohon younha.. “ kata jae jung sambil menangkupkan kedua telapak tangannya

Younha mengantar jae jung ke hotel tempat yui menginap,

Cklek !

“ Yui, aku masuk ya “ kata younha

Kamar yui sepi,

“ Lho dia nggak ada “ kata younha lagi

Tiba-tiba seorang pelayan hotel datang menemui mereka,

“ Apa anda tuan kim jae jung ? “

“ Iya “

“ Nona yui menitipkan kaset dvd ini “ pelayan itu menyerahkan kaset dvd yui dan segera pergi

Younha dan jae jung memutar kaset dvd dari yui itu.

Muncul wajah yui di layar tv, sepertinya dia merekam sendiri video itu, wajahnya nampak sayu,

“ Jae jung.. maaf ya.. aku sudah membuatmu takut.. apapun yang ku katakan sekarang mungkin tidak bisa menjelaskan dengan baik.. karena aku tidak tau bagaimana harus menjelaskan ini semua ke jae jung.. “ yui berhenti sebentar sepertinya dia menahan air matanya agar tidak jatuh tapi nampak ekspresi sedihnya itu tidak dapat dia sembunyikan,

Yui melanjutkan perkataanya,

“ Aku sangat menyukaimu.. dan nggak bisa menghentikannya.. hiks.. hiks.. maaf ya, aku tidak akan merepotkanmu lagi kok.. aku tidak akan muncul dihadapanmu lagi.. “

“ Eh ?! yui “ jae jung sedih mendengar kata-kata yui

“ Jae jung.. hmm.. selamat tinggal “ kata yui mengakhiri video yang dia buat.

“ A.. apa-apaan dia “ kata jae jung agak kesal

Younha mencoba menghubungi yui,

“ Nomornya tidak aktif “ kata younha pada jae jung

Jae jung segera beranjak,

“ Mau kemana ? “ tanya younha

“ Dia bilang selamat tinggal ? apa dia bercanda ? banyak hal yang ingin ku katakan padanya “ jawab jae jung lalu segera berlari keluar hotel untuk mencari yui.

Jae jung membawa foto yui dan bertanya pada setiap orang yang dia temui di jalan, tapi tidak ada seorang pun yang melihat atau bertemu dengannya,

Jae jung menghampiri teman-temannya yang sedang berkumpul di dekat restoran samping hotel,

“ Eh jae jung.. “ panggil erika

“ Kamu lihat yui ? “ tanya jae jung pada erika

Erika kesal mendengar pertanyaan jae jung,

“ Jae jung, untuk apa sih kamu mencari gadis penguntit itu ?! “

“ Erika, coba katakan, bagaimana kamu bisa mendapat foto yui waktu itu ? “ tanya jae jung

“ Eh ?! i.. itu.. “

Jae jung memandang satu persatu teman-temannya,

“ Kalian juga pernah mengambil foto dengan sembunyi-sembunyi kan ? lalu apa bedanya dengan yang dilakukan oleh yui ? “

“ Eh ? ha.. habis, kan ? “ beberapa siswa sadar akan perbuatannya

“ Aku.. “ kata-kata jae jung terputus dia mendengar suara mesin mobil, dia melihat ke gerbang di sana ada yui. Jae jung berlari menemuinya.

“ Yuiii.. !! “

Yui terkejut melihat jae jung dan segera naik ke mobilnya,

“ Ayo cepat pak supir “

“ Yuii tungguu.. “ jae jung terus saja berlari mengejar mobil yui sambil berteriak

“ Kamu jangan seenaknya sendiri !!, dulu kamu terus-terusan membuntutiku.. sekarang malah seenaknya menghilang.. “

Yui melongok dari jendela mobil,

“ Maaf ! aku nggak akan melakukannya lagi “ teriak yui

“ Tidak akan ku biarkan kabur !!. Ke ujung dunia pun akan ku ikuti kamu !! “

“ Aku kan sudah minta maaf !! “ kata yui hampir menangis

“ Bukan begitu.. selama ini.. orang yang mengikuti yui itu.. Akuuu.. “

Yui terkejut dengan pernyataan jae jung itu, jae jung terengah-engah berlari hingga akhirnya dia tersandung dan terjatuh,

“ Berhentiii.. !! “ yui menyuruh supirnya menghentikan mobil

Yui keluar dari mobil dan menemui jae jung yang tersungkur di jalan,

“ Kau.. kau tidak apa-apa ? “ tanya yui pada jae jung

Jae jung memandang yui dan mengagguk pelan, yui memapah jae jung ke mobilnya.

“ Kamu jangan gegabah dong !!, kan bahaya. Lihat ini tanganmu berdarah “ kata yui hampir menangis sambil melihat tangan jae jung yang berdarah karena terjatuh tadi, baju dan celananya jadi kotor.

Jae jung menatap yui dan menyandarkan dahinya ke pundak yui,

“ Aku juga… sangat menyukaimu dan nggak bisa menghentikannya.. “ kata jae jung kemudian mengangkat wajahnya menatap yui

“ Eh ?! “

“ Hmm… malah sejujurnya aku takut.. awalnya aku kesal sekali.. kemudian ku pikir-pikir apa mungkin orang itu yui.. makanya aku membuntutimu untuk memastikan.. hmm begitu.. aku nggak pandai ngomong.. “ kata jae jung pipinya bersemu merah

“ Aku malah kesalnya sejak lama lho !! “ kata yui

“ Sejak lama ? “

“ Iya, habis kamu lupa sudah menolakku 6 tahun lalu “

“ 6 tahun ? “

“ Iya waktu kelas 6 SD “

“ Hmmm… “ jae jung mencoba mengingat-ingat

“ Huh.. ya sudah kalau tidak ingat ! “ yui sewot

“ Di bawah pohon sakura ya “ tebak jae jung

Deg, Deg !!

“ I.. iya.. hmm.. selama 6 tahun aku sudah berusaha supaya bisa balas dendam sama jae jung.. tapi ternyata itu usaha supaya bisa mendapatkan cinta jae jung.. “ kata yui tersenyum

“ Aku menyukai jae jung “ lanjut yui

Jae jung memegang kedua pundak yui,

“ Aku bisa menerima kejahilan tuan putri kok.. anak perempuan yang sedang jatuh cinta tak pernah terkalahkan.. “

Yui menunduk malu.

“ Aku senang perasaanku tersampaikan, begitu pula perasaan jae jung.. Love you my puppy love.. cinta monyetku.. hahaha.. “

~ THE END~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s