Fanfiction “Cute Devil Beside Me” ~Part 2~

Cast:

YUI as Yui

Kim jae joong Tohoshinki as Kim jae jung

Younha as Younha (Teman YUI)

“ Aaaahhhhhh~~~~~ “
Aku menoleh ke belakang mencari-cari asal suara itu, nafasku menjadi tak teratur karena perasaan ku yang ketakutan ini.
“ Semoga besok pagi aku tidak bertemu dengan jae jung “ doaku dalam hati

+++++++++++++++++++

Sudah aku duga berita kematian siswa-siswa nakal itu akan menjadi kabar yang heboh di sekolah, mendadak di sekolah jadi banyak wartawan,
“ Apa-apaan ini kita tidak akan bisa konsentrasi belajar kalau keadaannya seperti ini “ gerutuku
“ Tapi kan sekolah kita jadi terkenal yui “ kata younha bersemangat
“ Ah~ dasar kau, ini kasus serius tau, kasus pembunuhan “ jelasku
“ Iya sih, hmm.. kira-kira siapa ya orang yang tega melakukan pembunuhan sadis seperti ini? “ kata younha sambil memandangku
“ A.. a.. aku tidak tau “ kataku jadi salah tingkah
“ Bagaimana jika benar jae jung yang melakukan ini “ pikirku, entah kenapa aku jadi gelisah dengan hal ini

Tiba-tiba ada keributan di dekat kelasku, ternyata itu keributan yang dibuat oleh siswi-siswi yang terpesona dengan jae jung karena penampilan cupu nya tiba-tiba berubah menjadi seorang siswa yang tampan.
“ Ya tuhan semoga dia tidak menemuiku, semoga, semoga “ doaku dalam hati
Ternyata doa ku tidak terkabul, jae jung masuk ke kelasku,
“ Yui, jae jung mencarimu tuh “ kata younha
Aku memandangnya dengan penuh rasa ketakutan, tiba-tiba jae jung menarik tanganku dan menuntun ke luar kelas, entah kenapa tanganku tidak dapat menolaknya aku membiarkannya menuntunku,
“ Teman-teman tolong aku lepaskan genggaman iblis ini aku mohon “ pintaku dalam hati
Tapi tak ada satu pun yang mencoba mencegah hal ini, semua terpesona pada jae jung,
“ Ah~ aku akan matiiii… “ kataku dalam hati

Jae jung membawaku ke ruang Uks, ruangan ini memang sepi hanya dipakai jika ada siswa yang terluka saja.
“ Kau mau apa? “ tanyaku ketakutan
Jae jung menutup mulutku,
“ Diam, dan dengarkan aku “ katanya sedikit kasar
“ Aku tau kau telah mengetahui siapa aku sebenarnya, baiklah akan ku akui semua yang kau tuduhkan kepadaku itu benar, tapi aku ini bukan iblis “
“ Lalu kau ini apa? “ ku beranikan untuk bertanya padanya
“ Ini hanya sebuah kutukan, dan aku berubah menjadi manusia bersayap hanya pada malam hari “ katanya kemudian menghela nafas
“ Kalau kau bukan iblis, kenapa kau membunuh siswa-siswa nakal sampai sesadis itu? “
“ Ini bukan ke inginanku, aku hanya ingin memberi mereka pelajaran, tapi sisi gelapku mengatakan lain, dia memaksaku membunuh mereka sampai seperti itu “ sesal jae jung

Ku pandang wajah nya yang berubah pucat, tersimpan penyesalan dan kekhawatiran di sana,
“ Aku tidak akan mengatakan hal ini pada siapa pun “ janjiku pada jae jung
“ Aku tau kau gadis yang baik, tapi suatu saat pasti akan terungkap juga pembunuh siswa-siswa nakal itu jika aku masih memiliki kutukan ini “ kata jae jung sambil menunduk
“ Lalu apa tidak ada hal yang bisa mematahkan kutukan itu? “ tanyaku
“ Entahlah “
“ Setiap kutukan pasti ada cara untuk mematahkannya “

Jae jung berpikir,
“ Apa saja hal yang kau lihat dalam mimpimu? “ tanya jae jung padaku
“ Mmm… aku melihat sebuah telaga di balik ilalang-ilalang tinggi “
“ Lalu apa lagi? “
“ Lalu aku melihatmu ada di telaga itu dan berwujud manusia bersayap, lalu aku lari dan kau mengejarku, lalu kau menjatuhkanku di sebuah jurang, yah sepertinya hanya itu “ kataku
“ Mungkin mimpimu itu ada hubungannya dengan pemebebasan kutukanku “ kata jae jung yakin
“ Mungkin juga “
“ Kalau begitu besok kita pergi ke telaga itu “ ajak jae jung
“ Memangnya kau tau dimana tempatnya? “
“ Aku tau tempat padang ilalang itu, semoga saja benar dengan dugaanku, tapi aku memang belum pernah melihat telaga di padang itu “
“ Baiklah aku pasti akan membantumu “ kataku semangat

+++++++++++++++++

Ku buka jendela kamarku, semalaman ini aku memikirkan hal yang akan terjadi besok,
“ Yaaa.. yui akan pergi berpetualaaaaang. “ teriakku bersemangat, tiba-tiba Bruuukk… sebuah bantal melayang mengenai muka ku,
“ Hei ini sudah malam jangan berisik “ teriak tetangga sebelahku yang kamarnya berhadapan dengan kamarku
“ Gomennasai, Obasan “ kataku dengan wajah malu

+++++++++++++++++

Siang hari sepulang sekolah,
“ Untuk apa kau membawa tas ransel sebesar itu? Kita tidak pergi untuk camping “ kata jae jung
“ Ah~ kau ini, ini kan petualangan, jadi kita harus bergaya seperti petualang dong “ kataku bersemangat
“ Dasar cewek norak “ kata jae jung lirih. =.=’

“ Ini dia padang ilalangnya “ kata jae jung setelah kami tiba di padang ilalang yang dimaksudnya
“ Kira-kira telaga itu ada dimana? “ tanyaku
“ Entahlah, aku belum pernah menjelajahi padang ini, terlalu banyak ilalang “
Jae jung mengeluarkan teropong dari dalam tas nya, kemudian menoropong ke setiap sudut padang ini,
“ Itu… sekitar 7 meter dari sini ada sebuah jurang besar mungkin telaga itu ada di sana “
“ 7 meter, apa kita akan berjalan kaki? “
“ Tentu saja “
“ Ah~ kau bercanda kan, berjalan kaki sejauh 7 meter itu sangat melelahkan tau “ kataku dengan cemberut
“ Kau mau menolongku tidak? “ tanya jae jung memandangku dengan wajah agak kesal
“ Iya iya, baiklah aku akan jalan kaki “

Sampailah kami di dekat jurang besar itu,
“ Dimana telaganya? “ tanyaku dengan terengah engah
“ Ilalang tinggi, ilalang yang ada di mimpi mu setinggi apa? “
“ Tingginya hampir menyamaiku “
“ Kau lihat ilalang rimbun itu “ tunjuk jae jung
“ Iya, ah~ mungkin jika kita masuk ke dalam ilalang itu, mungkin telaga itu ada di sana “ kataku yakin

Menyibak ilalang ini kembali mengingatkanku pada mimpiku, aku yakin telaga itu pun ada di balik ilalang-ilalang ini.
“ Itu telaganya “ kataku senang
“ Telaga yang begitu indah “ kata jae jung takjub
“ Lalu apa yang akan kita lakukan? “ tanyaku
“ Aku juga tidak tau “

Hari menjelang sore, kami duduk di rerumputan di dekat telaga dan kami hanya terdiam tak tau apa yang harus dilakukan untuk membebaskan kutukan jae jung. Ku lihat sebuah cahaya kecil terbang ke arah kami, nampaknya dia seorang peri.
“ Hai, aku peri penjaga telaga ini kalian siapa? “
“ Hai namaku yui, aku datang ke sini karena ingin membebaskan kutukan temanku ini “
“ Apa kau pernah memimpikan telaga ini? “ tanya peri itu
Aku mengangguk
Peri itu memandang jae jung,
“ Kau si mata merah itu? “ tanya peri itu pada jae jung
“ Bagaimana kau tau? “ tanya jae jung

“ Telaga ini adalah milik empat dewa, si mata merah itu adalah salah satu dewa pemilik telaga ini, dia tiba-tiba menjadi jahat dan membunuh banyak manusia yang dulu tinggal disekitar telaga ini, lalu 3 dewa lain akhirnya mengurung si mata merah di dalam sebuah cincin siapapun yang mengambil cincin itu akan terkena kutukan, lalu cincin itu menghilang entah kemana, sepertinya orang tua mu yang mengambil cincin itu dan kutukan itu jatuh padamu “ jelas peri itu
“ Lalu bagaimana cara mematahkan kutukan itu? “ tanyaku
“ Apa yang kau lihat di dalam mimpimu tentang telaga ini? “ tanya peri padaku
“ Manusia bersayap itu berdiri di bibir telaga kemudian membasuh mukanya dengan air telaga “
“ Kalau begitu temanmu ini harus melakukan hal yang sama “ kata peri
“ Tapi aku berubah menjadi si mata merah itu hanya pada malam hari “ kata jae jung
Aku berpikir sepertinya ada sebuah petunjuk yang tertinggal,
“ Ah~ iya aku ingat, di dalam mimpi aku melihat cahaya bulan yang memantul di air telaga, jadi hal ini harus dilakukan pada malam hari “
“ Kalau begitu kita tunggu di sini sampai malam tiba “ kata peri itu
Aku mengangguk

Aku memainkan senter kecil di tanganku, malam akan segera tiba, matahari akan segera pulang ke peraduannya, burung-burung beterbangan pulang ke sarangnya, suara jangkrik mulai terdengar kriiik… kriiikk…
“ Yui terima kasih kau mau membantuku sampai di sini “ kata jae jung padaku
“ Iya, kita kan teman “
“ Apa kau tidak bisa menganggapku lebih dari seorang teman “
“ Eh? Apa maksudmu “
“ Ah~ tidak apa-apa “ kata jae jung mendesah pelan

++++++++++++++++

Rintihan kecil terdengar dari mulut jae jung, tangannya memegang dadanya
“ Kau tidak apa-apa jae jung “ kataku khawatir
“ Akh~ jantungku rasanya sakit sekali “
“ Apa yang terjadi? “
“ Sebentar lagi aku akan menjadi sosok yang paling kau takuti, jadi cepat menyingkirlah jangan dekati aku “
Ah~ aku sadar malam menjelang, aku menjauh dari jae jung tapi aku tetap khawatir dengan keadaanya. Benar saja beberapa menit kemudian jae jung berubah menjadi makhluk menakutkan itu. Dia berdiri membelakangiku, aku mencoba mendekatinya, ku ulurkan tanganku
“ Jae.. jae jung “ kataku dengan ketakutan
Dia berbalik, Aaaaaahh~ mata merahnya membuatku ketakutan, aku jatuh tersungkur ke tanah
“ Sekarang apa dia akan membunuhku? “ batinku ketakutan

Peri penjaga telaga itu kembali menemui kami,
“ Jae jung kendalikan dirimu, kemudian basuhlah wajahmu dengan air telaga itu “ perintah peri itu
Aku melihat jae jung berusaha mengendalikan dirinya, kemudian dia membasuh wajahnya denga air telaga itu, cahaya muncul dari tubuhnya menerbangkan sekat sekat tubuh si mata merah yang menempel erat pada tubuhnya, dia mengerang kesakitan, aku menangis mendengar rintihan itu pasti rasanya sakit sekali. Cahaya itu meredup dan bebaslah jae jung dari kutukan itu.
Aku menghampirinya, tubuhnya lemah
“ Temanmu telah terbebas dari si mata merah, jadi sekarang pergilah dan jangan pernah menceritakan pada siapapun tentang telaga ini “ kata peri itu
“ Baiklah, kami sangat berterima kasih padamu “ kataku tersenyum

+++++++++++++++

-Beberapa hari setelah kejadian itu-

Aku meguap berulang kali di kelas, jam pelajaran matematika yang membosankan
Omelan-omelan jae jung kemarin padaku masih saja membekas di benakku,

Kemarin malam jae jung kembali memberikan les private matematika padaku,
“ Ah~ aku kan sudah membantumu jadi berhentilah mengomeliku “ kataku sambil cemberut
Karena terlalu capek aku pun tertidur, entah kenapa rasanya ada sentuhan lembut di bibirku ketika aku tidur (hayooo… kira-kira ngapain ya??) ^^

+++++++++++++++++

“ Yui, sudah di tunggu jae jung tuh, kalian pacaran ya? Akhir-akhir ini jadi sering pulang bersama, hayooo… “ goda younha
“ Tidak, enak saja kau ini “ kataku sambil mencubit pinggang younha
Jae jung melambaikan tangannya mengajakku pulang

“ Jadi hari ini kau harus mentraktirku ya “ kataku menagih janji jae jung untuk mentraktirku
“ Baiklah tuan putri “ kata jae jung
Aku tertawa senang.
Saat kami berjalan melewati gerbang sekolah seorang laki-laki menabrakku,
“ Gomen ne “ kataku pada laki-laki itu
Deg’, orang ini bola matanya… bola matanya berwarna merah…
“ Aaaahhhh~~~~~ “

# The end #

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s